What Remains Of Edith Finch Review (PS4)

What Remains Of Edith Finch Review (PS4)

Begitu What Remains Of Edith Finch berhadapan dengan raksasa Frankenstein yang berada di sebuah rumah, nampaknya game ini bersiap untuk cerita horror, lebih dekat ke Resident Evil daripada Gone Home, itu benar-benar mendekati kebenaran dalam satu urutan, tapi What Remains Of Edith Finch akhirnya menceritakan sebuah kisah halus dengan gagasan yang jauh lebih banyak lagi. Ini memainkan rasa kematian yang meningkat yang akan terjadi, namun terror tidak pernah benar-benar menampilkan bentuk fisik, ini hanyalah fakta, dipaparkan hanya oleh korban dan saksi yang bisa membebaskan mereka.

Lebih khusus lagi, permainan mengikuti Edith muda dalam sebuah perjalanan ke rumah keluarganya yang terbengkalai, dibangun diatas sebuah pulau pedesaan di lepas pantai negara bagian Washington. Tiga generasi keluarga Edith tinggal dirumah ini – dan tiga generasi, dengan satu pengecualian, telah meninggal lebih awal, tiba-tiba, mengejutkan berbagai penyebab di bawah atapnya. Orang-orang Finch dan mereka yang mengenal mereka menganggap ini sebagai kutukan keluarga Edith, bagaimanapun, kurang tertarik pada kemungkinan implikasi supranatural dari apa yang menimpa keluarganya dan lebih terfokus pada keadaan yang menyebabkan mereka mengalami kematian mereka, jadi bermain sebagai Edith dari perspektif orang pertama, anda menjelajah rumah ini, monument hidup yang tragis ini, tidak begitu banyak untuk mengetahui kebenaran tentang keluarganya, tetapi menerimanya.

Itu adalah perbedaan penting untuk dibuat, ada gajah diruangan yang menjadi jelas sejak awal, dan itu selalu membuat Edith lebih banyak menjelajahi rumah ini. Inilah takdirnya. Spesifikasinya tidak jelas, tapi jika ada satu kepastian tentang bagaimana akhirnya Edith meninggal, itu tidak akan menjadi usia tua. Dengan demikan, jika ada sesuatu yang menyerupai tujuan akhir untuk What Remains Of Edith Finch, itu bukan dalam memecahkan misteri atau penyingkapan beberapa latar belakang tersembunyi tentang kutukan tersebut. Ini tentang meriah anugerah dalam apa yang lebih dari sekedar akhir tanpa henti melalui persekutuan dengan kehidupan keluarganya.

Seperti yang bisa diduga, ini adalah permainan eksplorasi yang tetap berada di luar jalan cerita sebanyak mungkin. Kontrolnya sangat sederhana, hanya dengan dua tongkat analog dan tombol R2 yang dibutuhkan untuk melakukan setiap tindakan dalam permainan, setiap gerakan membuka pintu, memutar kotak musik, menggunakan view master, bahkan menerbangkan layang-layang dilakukan secara intuitif, dengan sangat sedikit tutorial atau user interface yang diperlukan.

Hal-hal yang sedikit diluar dengan eksplorasi sebenarnya. Permainan ini melakukan pekerjaan pencelupan lingkungan yang luar biasa, dengan suasana gothic dan kekosongan yang indah diselingi momen semangat dan imajinasi yang luar biasa. Tapi melangkah lebih jauh ke rumah di luar lantai pertama melibatkan jumlah perjalanan yang belum sempurna namun tidak perlu melalui kamar rahasia dan ruang perjudian yang tidak diketahui siapa pun di benak kanan mereka akan dibangun kecuali, yah mereka ingin rumah mereka dijadikan tempat permainan video, Begitu Edith menemukan apa yang sebenarnya dia cari disetiap area utama, bagaimanapun, permainannya menenggelamkan kaitannya dari dalam.

Sementara permainan tidak di atas rasa humor atau imajinasi, tidak pernah melupakan hal itu di perusahaan kematian, pendamping konstan melalui seluruh abad kemalangan di rumah Finch. Sebelah total anggota keluarga telah meninggal di rumah Finch, dan begitu mereka lewat, keluarga menutup kamar mereka, dengan barang-barang mereka yang masih utuh. Ketika Edith menemukan jurnal akhir, gambar terakhir atau kenang-kenangan penting dari hari-hari terakhir mereka, permainan tersebut bergeser ke narasi anggota keluarga tersebut dengan mulus. Sketsa ini bervariasi tidak hanya dalam nada dan khusus, dengan gaya gameplay.

What Remains Of Edith Finch Review (PS4)

Perjalanan berburu ayah terakhir dengan putrinya diputar di mata kamera mereka, maju saat pemain mengambil gambar sempurna di sepanjang jalan, menangkap momen terakhir yang canggung saat berada di timer. Mimpi deman sekarat seorang gadis kecil melihat dia mengambil bentuk berbagai hewan, berakhir sebagai binatang tentakel yang sedang berlari mengeluarkan pelaut ala Dishonored 2. Mantan anak bintang meninggal diabadikan dalam sebuah komik horror Bill Gaines. Dimainkan di sini dengan warna yang berani, cel-shaded, empat warna lengkap dengan potongan sempurna dari nilai film berlisensi yang bisa dibayangkan. Sementara permainan tidak diatas rasa humor atau imajinasi, tidak pernah melupakan hal itu di perusahaan kematian, pendamping konstan melalui seluruh abad kemalangan di rumah Finch. Itu fatalisme dalam setiap kehidupan yang dibutuhkan terlalu cepat, ini menindas saat bersenang-senang di permainan, ramah dalam menghadapi kesengsaraan, dan tidak pernah kalah dalam puisi.

Kualitas lirik dari What Remains OF Edith Finch menemukan kehebatannya, karena Edith menghubungkan cerita-cerita itu bersama-sama, menenun narasi sepanjang hidupnya dalam prosesnya, permainan tersebut membuat pemain memiliki tugas akhir untuk menemukan makna di dalamnya, Edith sendiri memiliki tujuannya dan begitu kreditnya bergulir, perannya sendiri untuk bermain menjadi jelas – tapi bagaimana semuanya tergantung dari anda sendiri bagaimana memainkannya.